Islam dan Demokrasi

Menguatnya Politik Identitas Ancaman Kemanusiaan di Indonesia

  • Hotmatua Paralihan Universitas Islam Negeri Sumatera Utara

Artikel ini mengeksplorasi hubungan demikrasi dan Islam. Demokrasi bukan saja tidak bertentangan dengan Islam, tetapi mewujudkan ajaran Islam itu wajib dalam kehidupan bernegara.  Banyak ayat-ayat al-Qur’an dan Hadits yang memerintahkan untuk bermusyawarah.  Juga dicontohkan oleh para shahabat Nabi, bahkan Tuhan menyatakan bahwa pemerintahan yang Islami adalah khilafah. Dan khilafah ditandai antara lain dengan syura (musyawarah). Dunia yang semakin menggelobal menciptakan keterkaitan, dan ketergantungan satu dengan yang lain semakin kuat, namun kenyataannya di masyarakat kesenjangan semakin menganga, baik antar individu mapun kelompok atau Negara. Menurut Ronald F. Inglehart, peneliti bidang ekonomi dan politik Universitas Michigen, “populis terjadi dua faktor, kesenjangan sosial, dan benturan kebudayaan”. Inilah diantara pemicu munculnya politik identitas. Dalam konteks ke Indonesiaan Politik Identitas dipersubur  antara lain: oleh kesenjangan sosial, lemahnya literasi, buruknya kelembagaan politik, polarisasi politik yang tidak merata. Politik identitas sesungguhnya bertentangan dengan ajaran Islam dan merusak sendi-sendi kehidupan bernegara bahkan bertentangan dengan nilai kemanusiaan, dan keadilan.

Published
Jun 22, 2019
How to Cite
PARALIHAN, Hotmatua. Islam dan Demokrasi. Aqlania, [S.l.], v. 10, n. 1, p. 63-83, june 2019. ISSN 2656-6605. Available at: <http://jurnal.uinbanten.ac.id/index.php/aqlania/article/view/2109>. Date accessed: 18 sep. 2020. doi: http://dx.doi.org/10.32678/aqlania.v10i01.2109.
Section
Articles
Abstract view
2 times
PDF download
2 times