HAKEKAT ILMU DALAM PERSPEKTIF FILSAFAT ILMU ISLAMI

Analisis tentang Konsep Hakekat llmu Para Pemikir Muslim Abad Pertengahan

  • Saeful Anwar IAIN "Sunan Gunung Djati" Bandung

Abstract

Meski teori-teori ilmu (pengetahuan) para pemikir muslim abad pertengahan pada umumnya tercecer dalam berbagai kitab dan subyek dan mereka tidak menamainya dengan “teori ilmu (pengetahuan)”, 'filsafat ilmu" atau lainnya sebagai sebuah disiplin ilmu yang berdiri sendiri, tetapi teori-teori dan konsep­konsep mereka tentang ilmu secara keseluruhan membentuk sebuah Filsafat Ilmu Islami yang sistematik, solid dan komprehensif mencakup aspek hakekat ilmu, ontologi, epistemologi dan aksiologinya. Meski mereka berbeda redaksi dalam mendefinisikan hakekat ilmu, tetapi kesamaan dalam postulat being qua being membuat mereka sepakat bahwa ilmu secara mutlak berada dalam diri (akal) subyek yang harus pasti dan sesuai dengan realitas obyek berdasarkan metode ilmiah tertentu, dan bahwa obyek ilmu mencakup semua yang diketahui (ma'lum) baik ada dari sudut fakta dan nilai praksisnya, maupun tiada dari sudut ketiadaannya. Kumpulan ilmu yang dituangkan dalam bahasa lisan atau tulisan, disusun secara sistematik dan diklasifikasikan ke dalam bidang-bidang menurut persyaratan tertentu disebut fann, sina 'ah dan ilmu dalam arti disiplin.

Published
Dec 31, 2004
How to Cite
ANWAR, Saeful. HAKEKAT ILMU DALAM PERSPEKTIF FILSAFAT ILMU ISLAMI. Al Qalam, [S.l.], v. 21, n. 102, p. 321-358, dec. 2004. ISSN 2620-598X. Available at: <http://jurnal.uinbanten.ac.id/index.php/alqalam/article/view/1639>. Date accessed: 10 aug. 2020. doi: http://dx.doi.org/10.32678/alqalam.v21i102.1639.